Wednesday, May 1, 2013

Kaum Se Mala Dari Sundaland (Nusantara)





Seorang Wanita Bangsawan Melayu


Mungkin masih ada yang tertanya-tanya bagaimanakah rupa bangsa Melayu awal. Putihkah? Atau hitamkah atau kelabu? Persoalan ini mungkin nampak kompleks, namun tuan-tuan sekalian penjelasannya memang ada jika kita tahu dimana untuk mencarinya. 

  
Kita telah tahu bahawa wujud satu tamadun yang hebat di Nusantara ini suatu ketika dahulu. Namun yang kita tidak tahu siapakah bangsa yang membina tamadun ini.Adakah mereka dari keturunan Melayu proto atau mereka adalah dari Suku Mon-Khmer yang juga menjadi penduduk terawal Asia tenggara terutama Semenanjung Tanah Melayu. Sebelum ini srikandi ada menyatakan tentang terdapatnya kota purba di Tasik Chini, namun yang peliknya suku kaum asli yang tinggal di Tasik Chini bukan dari golongan Melayu Proto atau Austronesia tetapi dari golongan Mon-Khmer. Jadi Milik siapakah kota tersebut? Berkemungkinan ia milik Mon Khmer.


kaum yang tinggal di sekitar Tasik Chini adalah kaum Jakun iaitu dari kaum Melayu proto Austronesia dan bukan Mon-Khmer dan saya juga mengesahkannya dengan membuat lebih research. Jadi adalah berkemungkinan kota yang berada dibawah Tasik Chini juga adalah kota Bangsa Melayu Proto atau Mala, ditambah lagi dengan lagenda Naga Seri gumum yang juga milik bangsa Melayu Proto ini. Terima kasih kepada Srikandi kerana memberi komen)

Siapakah suku proto Melayu? Bagaimanakah rupa orang Melayu zaman dahulu? Ini persoalan kita. Jawapannya mudah sahaja. Kita boleh lihat rupa orang Melayu dahulu dengan melihat rupa orang Semelai dan Jakun. Sebenarnya menurut ahli-ahli antropologi tempatan kaum, Semelai adalah kaum yang paling dekat dengan Melayu Deutro atau modern. Hidung mereka, warna kulit mereka, rambut mereka adalah tidak ubah seperti kaum Melayu. Malahan jika kita perhatikan betul-betul kebanyakan mereka berwarna kulit yang cerah dan bukan gelap seperti suku-suku asli yang lain. Suku kaum Semelai terdapat banyak di Negeri Sembilan dan Pahang terutama di sekitar tasik bera. Adat dan upacara mereka juga adalah hampir sama dengan adat Melayu. Satu lagi keunikan mereka ialah mereka pandai membina perahu yang baik serta alatan muzik bertali serta gong.


Siapa sangka satu kaum yang nampak primitif dan tak berpakaian ini pernah membina tamadun hebat.Nah...jangan terpedaya, lupakah anda pada catatan envoi china ke Funan yang menyatakan bahawa kota hebat Funan dipenuhi manusia yang separuh bogel. Bogel belum tentu bodoh..;)



Persoalannya adakah mereka ini bangsa yang pernah mendiami Funan, Chih Tu, Tan Mo Ling dan Pan-pan. Ianya masih belum terjawab. Namun clue nya ada pada nama kaum Semelai itu sendiri yakni Se Melai, Melai atau Malai=Mala? Mungkinkah mereka adalah turunan kaum Mala yang masih mengekalkan cara hidup sebelum tamadun Hindu-Buddha? Dalam folklore kaum Temuan yakni juga kaum proto Melayu Austronesia, ada diceritakan tentang banjir besar yang berlaku beribu tahun dahulu. Dalam banjir tersebut yang terselamat hanya dua orang sahaja yang kemudiannya menjadi leluhur kepada orang Temuani. Adakah peristiwa banjir besar Sundaland terpahat dalam petitih kuno mereka sejak turun temurun? Jika benar bermakna mereka adalah suku yang tertua di Nusantara ini dan telah ada sejak sebelum tenggelamnya Sundaland dalam banjir NAbi Nuh!


Ini wajah seorang pemuda Semelai. Kacak bukan. Tidak seperti suku-suku Aslian yang lainnya, suku Semelai dan Temuan mempunyai iras wajah tak tumpah seperti orang Melayu.



Mungkin ada yang kurang setuju dengan teori Sundaland. Tapi tak apalah, setuju atau tidak itu pendapat masing-masing tetapi di ingatkan supaya gunakan akal dan kemahiran menyelidik dan bukan hanya main teka-teka sahaja dalam membuat suatu kesimpulan. Kalau anda hendak tahu teori ini juga telah disokong oleh Human Genome Organization yang telah mengkaji DNA atau genetik kaum-kaum di Asia dan Asia Tengara dan hasilnya mereka mendapati teori keluar dari Yunan adalah kurang tepat. Sebaliknya mereka menyetujui teori keluar dari Sundaland atau Nusantara. Sebelum ini saya ada sebut dalam artikel saya bahawa sebenarnya setelah diselidik didapati bahawa suku kaum di Asia Timur ini semuanya berleluhurkan suku Austronesia di Asia Tenggara dan bukan sebaliknya! Orang China, Jepun Dan Korea teras nenek moyang mereka adalah orang-orang Austronesia! Orang Austronesia ini mengembara hingga ke Yunnan, Taiwan dan kemudian ke China dan bercampur dengan kaum-kaum Monggoloid serta Siberian dan membentuk kaum-kaum di Asia timur sekarang. Hasil penyelidikan ini menggemparkan dunia dan tak ramai yang mahu menerimanya lagi.




Rumah tradisional orang Semelai. Mungkinkah rumah sebegini yang dilihat oleh para pengembara Mesir purba ketika sampai di Tanah Punt?


Seorang gadis Melayu dengan rambut yang ikal Mayang Mengurai!


-->
Saudara sekalian, jika benar kaum Semelai adalah kaum asal Mala bermakna sahlah Melayu bukan pendatang, sebaliknya telah wujud beribu-ribu tahun yang lalu. Satu lagi keunikan mereka adalah dari segi bahasanya. Walaupun ahli-ahli antropologi telah membuat kesimpulan bahawa mereka adalah Proto Malay namun bahasa mereka bukan sahaja mengandungi suku kata Austronesia tetapi terdapat juga campuran bahasa Mon-Khmer. Ini dapat memberikan kita gambaran bahawa betapa eratnya hubungan diantara suku-suku Melayu pada zaman dahulu dengan suku-suku Mon-Khmer. Hubungan yang dimaksudkan mungkin hubungan diantara agrarian dan Maritim. Suku Mon Khmer yang di ketahui sebagai bangsa Agraria mungkin menjadi pembekal barang-barang dagangan dari hutan manakala suku Melayu proto mebekalkan barangan dari Tasik, sungai dan laut kepada mereka.

Teknologi kaum Semelai. Apa bende ini? ini adalah sebuah piston bellows yang digunakan oleh orang proto Malay terutama Semelai untuk menghidupkan api. Kehebatan teknologi ini telah diakui oleh para pengkaji dan Antropologis dari Barat, malahan mereka terkejut apabila melihatnya buat kali pertama sedangkan kaum Semelai telah menggunakannya sejak beribu-ribu tahun untuk menghidupkan api tanpa perlu menggosok-gosok kayu seperti orang Red Indian.



Satu lagi teknologi orang Semelai yakni sebuah alat muzik bertali yang dibuat dari kulit ikan buntal. Cara permainannya sama seperti biola bertali satu dari China.


Masih banyak lagi rahsia-rahsia yang boleh kita kaji mengenai prang-orang Melayu proto ini. Mungkin mereka masih ingat kota-kota hebat yang dibina saudara mereka pada suatu ketika dahulu dan terpahat dalam petitih-petitih tradisi mereka. Mungkin mereka tahu dimana terletaknya kota-kota purba ini. Amat perlu rasanya ahli-ahli arkeologi tenpatan dan sejarawan berkerjasama dengan mereka untuk membongkar rahsia bangsa Mala yang telah terkubur lama ini. Sekian, wallah hu a’lam











0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Open Cbox